Skip to content

Dunia ini kan sementara , akhirat juga yang kekal selamanya :)

07/12/2011

Image

Hari demi hari yang kita jalani, telah banyak yang kita harungi. Masa tetap berjalan begitu pantas tanpa menghiraukan sesaat pon masa yang berlalu. Semakin hari kita semakin dijamah usia dan matang dalam merencana. Pengalaman dalam saat dan detik waktu yang lalu adakalanya mungkin telah banyak mematangkan jiwa dan diri dengan izinNya.

Kehidupan kadangkala x ubah  bagaikan sebuah pentas  dan drama. Di dalamnya ada terselit pelbagai kisah suka dan duka. Hakikatnya kehidupan ini banyak yang indah-indah tapi segalanya bagai mimpi yang sementara.

Kita semua tidak suka mencari duka, tetapi duka telah banyak membawa kita dekat dengan Tuhan.

“Sesungguhnya dunia ini adalah tempat bermimpi dan akhirat barulah terjaga.. Jarak pemisah antara keduanya adalah mati.. Jadi, kita sekarang sedang bermimpi yang panjang..” [Khalifah Umar bin Abdul Aziz]

Oleh itu, apa jua yang diberikan kepada kamu, maka ia hanyalah nikmat kesenangan hidup di dunia ini sahaja, dan (sebaliknya) apa yang ada di sisi Allah (dari pahala hari akhirat) adalah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman dan yang berserah bulat-bulat kepada Tuhannya (Asy-Syuraa:36)

Lumrah manusia, kita tidak pernah berasa puas.  kita selalu mengharapkan segala yang berlaku supaya sentiasa mengikut segala apa yang kita mahu. Hakikatnya, tidak semuanya seperti itu.

“…Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui…”

[Al-Baqarah, 2 : 216]

Ketahuilah apa jua takdirNya ,itulah yang terbaik untuk kita.

Maka, bersabarlah di  setiap apa yang telah menimpa …

“& sungguh kelak TuhanMu pasti memberikan kurniaNya kepadamu sehingga kamu menjadi puas” ( Ad-Dhuha:4-5 ) .

Jika tidak di dunia, mungkin di akhirat nanti..

insyaAllah..🙂

…………………………………………………………………………………………………………………..

Bersyukurlah dengan apa yang kita ada..

Kita suka membandingkan diri kita dengan orang lain. Kita lebih banyak membandingkan diri kita dengan org yang selalu dapat lebih daripada kita,  tetapi kita jarang melihat atau membandingkan diri kita dengan orang  yang selalu dapat sikit dpd kita.

Sebab itulah, syukur itu kadangkala martabatnya lebih tinggi daripada sabar (Dr. Maza)

” dan terhadap nikmat TuhanMu, hendaklah Engkau nyatakan dengan bersyukur.” (Ad-Dhuha:11)

Percayalah nikmat yang kita ada, mmg Allah telah sediakan cukup-cukup untuk kita. Nikmat yang banyak mampu membuatkan kita lalai dan leka dengan dunia seperti mana kisah Qarun dan Firaun yang sangat kufur akan nikmat Tuhannya.

Moga dengan apa yang kita ada ini, sentiasa  membuatkan kita lebih  dekat denganNya ..

Subhanallah wabihamdih, Subhanallahhil A’zeem ( Maha suci Allah segala puji hanya bagimu, Mahasuci Allah Yang Maha Besar)

………………………………………………………………………………………………………………..

Bersabarlah wahi hati…

Dalam melayari bahtera kehidupan,  kitalah yang menjadi ketua kpd diri kita sendiri.  Kitalah yang menentukan arah mana kapal kita mahu belayar dan berhenti. Adakalanya arus deras, ombak pula tinggi menggunung menghempas kapal dan membuat kita terumbang-ambing ke sana ke mari.

Bersabarlah wahai hati… Bersabarlah atas setiap ujian dan cubaan yang Allah beri. Kerana ujian itulah, telah banyak mendidik kita lebih dekat kepada Illahi.

“Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? ..” (Al-Baqarah:214)

Tidak dinafikan, bahawa setiap badai yang melanda juga membuatkan kekuatan kita kadangkala tergoncang dan perjalanan kita acapkali tersasar dan kita terkial2  mencari semula arah atau hala tuju  yang  sepatutnya kita pergi. Begitulah iman manusia adakalanya ia naik dan adakalanya ia turun. Tapi, ingatlah, Allah kan sentiasa ada. Allah akan sntiasa membantu kita  menunjukkan jalan yang lurus jika kita benar-benar ingin mencari…

Maka bersabarlah kita dalam mendidik hati melakukan kebaikan dan bersabarlah kita dalam meninggalkan kemurkaanNya.

“… Allah memberi petunjuk keada sesipa yang dikehendaki ke jalan yang lurus.”(Al-Baqarah:213)

Dan sebagaimana sabda Rasullullah saw dalam wasiat baginda, “Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya, itulah Al-Quran dan Sunnahku.”

…………………………………………………………………………………………………………………..

Berdoalah dan teruskanlah berdoa..dan sentiasalah berbaik sangka kepada Allah

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu ( Muhammad) mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku sentiasa dekat (kepada mereka) Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu agar mereka memperoleh kebenaran” (Al-Baqarah:186)

Rasulullah SAW juga telah bersabda: Allah Taala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hambaKu terhadapKu dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingatKu. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, maka Aku pun akan mengingatinya dalam diriKu.

Apabila mereka menyebut namaKu dalam kumpulan nescaya Aku menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.

Apabila dia mendekatiKu sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekatiKu sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepadaKu dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari. – HR Bukhari & Muslim

Ingatlah dunia ini kan sementara, akhirat jua yang kekal selamanya🙂

………………………………………………………………………………………………

Perubahan menuntut kesungguhan

Perubahan bukan suatu perkara yang mudah , lebih2 lagi daripada diri yang lalai menjadi diri yang taat. Seperti yang dikatakan oleh imam Ibnu  al-Jauzi , ” Jangan sesekali engkau menganggap jalan merubah diri menjadi baik itu mudah.” Jalan itu dipenuhi sesuatu yang kita benci , banyak halangan, dan  penuh duri-duri yang tajam yang membuatkan kita  terasa sakitnya.

Hanya apabila kita sudah berhasil melewatinya, kita pasti akan melupakan seluruh kesakitan, pedih2 luka dan keletihan itu. Jika kita bejaya mengharunginya, kita pasti akan merasakan  kelazatan dan keindahan yang tiada bandingannya daripada keindahan dan kenikmatan yang pernah berada di dunia ini.

Moga kehidupan yang sekali ini membawa kita kepada kehidupan yang lebih abadi di akhirat kelak, insyaAllah.

Ya, Allah jadikan yang terbaik dari usia kami ini pada akhir usia kami. ya Allah jadikan lah amal-amal kami yang terbaik adalah penutup segala amal kami di dunia. Ya Allah jadikan hari-hari yang terbaik dalam khidupan kami adalam saat-saat kami bertemu denganMu di syurga yang abadi dan peliharalah kami dari azab siksa Mu dunia mahupon di akhirat kelak, amin ya rabbal-alamin..

jernihkanlah mutiara2 yang berada di dasar hati kami ini, amin…

Telah diangkat segala pena dan telah keringlah segala dakwat.

Allahua’lam🙂

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: